Home / Pemerintah / Waspada! Penipu CPNS Mulai Beraksi di Karawang

Waspada! Penipu CPNS Mulai Beraksi di Karawang

Calon korban penipuan kunjungi BKPSDM.

Karawangplus.com – Modus penipuan pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) kembali menghantui karawang.

Seorang honorer tenaga pengajar Pendidikan Agama Islam (PAI) di SDN Dayeuh Luhur III Kecamatan Tempuran bernama Ani Mulyati nyaris kembali menjadi korban penipuan oknum yang mengaku bisa memuluskan pengangkatan Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Namun beruntung, Ani Mulyati yang merasa curiga dengan tawaran sang oknum, akhirnya mempertanyakan langsung ke kantor Badan Kepegawaian dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Karawang, dengan cara menemui langsung Kepala BPKSDM Karawang, Asep Aang Rahmatullah, Senin (19/2).

Di depan Kepala BPKSDM Karawang, Ani Mulyati memaparkan, awalnya ia di telpon seseorang bernama Rahman Sulaiman yang mengaku sebagai Kabid Pengadaan ASN BPKSDM Karawang. Namun ketika di cek, ternyata Kabid Pengadaan ASN sebenarnya bernama Taopik, bukan Rahman Sulaiman.

Dengan modus “adanya penambahan quota CPNS”, sang oknum penipu mengabarkan bahwa calon korbanya Ani Mulyati akan diangkat menjadi PNS. Seketika itu sang oknum penipu meminta Ani Mulyati untuk mempersiapkan berkas-berkas pengangkatan CPNS, dengan meminta uang senilai Rp 5,3 juta sebagai “fee” untuk memuluskan keluarnya SK (Pertek) pengangkatan PNS Ani Mulyati.

“Kata dia (oknum penipu), ada sekitar 15 orang pengangkatan CPNS. Katanya hari ini ada 7 tenaga honorer pendidikan yang sedang diurus pengangkatannya. Melalui via telpon, dia juga akan mengirimkan nomor rekening supaya saya mentransfer uang yang dimintainya untuk memuluskan proses SK katanya,” tutu Ani Mulyati.

Bahkan untuk meyakinkan dirinya sebagai calon korban penipuan, Ani Mulyati mengaku diberikan nomor telpon oleh sang oknum. Dimana nomor telpon tersebut katanya merupakan nomor telpon Kepala BPKSDM Karawang, Asep Aang Rahmatullah.

Namun Ani Mulyati mengaku tidak percaya begitu saja. Kepada sang oknum penipu, Ani mengaku akan melakukan pengecekan terlebih dahulu kepada saudaranya yang secara kebetulan merupakan Kepala Koordinator UPTD Pendidikan, sebelum akan melakukan transfer uang senilai Rp 5,3 juta sesuai yang diminta sang oknum penipu.

“Dia telpon sekitar jam 3 sore tadi. Pembicaraanya lumayan panjang. Tapi saya juga tidak percaya begitu saja. Semenjak saya bilang akan kros cek ke UPTD Pendidikan, nomor telpon dia dialihkan terus (tidak akfi). Makanya saya datang ke sini (kantor BPKSDM Karawang) untuk cek langsung,” papar Ani Mulyati.

Setelah mendengar cerita ini, Kabid Pengadaan ASN BPKSDM Karawang, Taopik menyampaikan, jika kejadian ini jelas upaya penipuan CPNS oleh sang oknum. Ditegaskan Taopik, sampai saat ini sendiri belum ada informasi atau regulasi mengenai pengangkatan CPNS kembali.

Sehingga ia kembali mengingatkan, agar para tenaga honorer tidak mudah tertipu dengan modus penipuan pengangkatan CPNS ini. “Pokoknya hati-hati, jangan sampai kena tipu dengan modus seperti ini. Kalau mau tahu informasi valid mengenai CPNS dan supaya jangan tertipu, lebih baik datang dan bertanya langsung ke kantor BPKSDM Karawang,” papar Taopik.

Sementara itu Kepala BPKSDM Karawang, Asep Aang Rahmatullah meminta kepada honorer di Kabupaten Karawang untuk tidak percaya modus penipuan dengan iming – iming pengangkatan menjadi PNS. Selain itu, jika ada telepon dari orang tak dikenal mengatasnamakan BKPSDM, Aang menyarankan agar mengecek secara langsung ke kantor BKPSDM.

“Harus waspada, dan tidak percaya modus penipuan pengangkatan CPNS. Apalagi dengan meminta sejumlah uang, itu pasti penipuan,” tandasnya.

Check Also

Awal Juli Cellica Akan Mutasi Besar – besaran Pejabat Karawang

Karawangplus.com – Usai Pemilihan gubernur Jawa Barat (Jabar) Pemerintah Daerah Kabupaten Karawang akan menggelar mutasi, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Maaf anda tidak di ijinkan untuk menyalin isi berita ini !!