Home / Profil / DPRD Karawang Desak TAPD Atasi Defisit Anggaran

DPRD Karawang Desak TAPD Atasi Defisit Anggaran

Anggota DPRD Karawang Natala Sumedha.

Karawangplus.com – Badan Anggaran (Banggar) DPRD Karawang, meminta Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) untuk segera menurunkan angka defisit RAPBD (Rancangan Anggaran Pemerintah Daerah ) perubahan yang masih diangka Rp 59 miliar menjadi Rp 15 miliar, karena tahun anggaran berjalan tinggal tersisa tiga bulan ke depan.

Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD Karawang, Natala Sumedha dalam menanggapi nota pengantar KUA-PPAS (Kebijakan Umum Anggaran-Prioritas Plafon Anggaran Sementara) yang telah disampaikan Bupati Cellica Nurrachadiana di hadapan rapat paripurna, Rabu (25/9).

“Jika proyeksi defisit di angka Rp 15 miliar, ini defisit berjalan yang tidak terlalu berat untuk zero (nol) sampai Desember 2019. Setidaknya bisa ditutupi dari PBB (Pajak Bumi Bangunan) yang piutangnya cukup besar, maupun BPHTB (Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan). Ini yang harus dikejar oleh Bapenda (Badan Pendapatan Daerah),” ujar Natala.

Ia juga mengingatkan eksekutif di lingkungan Pemkab Karawang agar mengevaluasi kembali pengelolaan program-program yang tertuang di APBD Murni 2019, tanpa terkecuali program bantuan dari pemerintah pusat maupun provinsi. Pihaknya di Banggar mensinyalir, masih banyak program yang belum digarap atau dituntaskan hingga kini. Sedangkan nominal belanjanya cukup besar.

“Kita minta yang mangkrak-mangkrak itu diselesaikan dulu. Atau kalau program yang telah direncanakan tapi belum dikerjakan, mending kita delete (hapus). Angkanya direposisi untuk memenuhi belanja skala prioritas yang benar-benar bisa dilaksanakan. Ke depan (di pembahasan anggaran murni 2020), kita akan bicara pendapatan dulu. Setelah itu baru bicara belanja,” tandas Natala.

Check Also

DPRD Minta PT KAI Buka Kembali Perlintasan Keretan di Jalan Gorowong

Karawangplus.com – Anggota DPRD Kabupaten Karawang, Toto Suripto tidak setuju dengan penutupan perlintasan kereta di …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Maaf anda tidak di ijinkan untuk menyalin isi berita ini !!